free web hit counter

Tutorial Javascript: Pelajari Bahasa Pemrograman Terpopuler

Mengenal Javascript dan Apa yang Bisa Dilakukan

Salam sejahtera, Sobat Sipil! Dalam era digital seperti saat ini, Javascript telah menjadi bahasa pemrograman yang penting untuk dipelajari. Javascript memungkinkan pengembangan website menjadi lebih interaktif dan dinamis. Bahkan, tanpa Javascript, banyak halaman website akan terlihat kaku dan kurang menarik bagi pengunjung.

Secara umum, Javascript adalah bahasa pemrograman yang digunakan untuk membuat efek interaktif pada halaman web. Scripting bahasa pemrograman ini sangat mirip dengan bahasa pemrograman lainnya seperti C++, Python, dan Java. Dalam halaman web, Javascript membuat efek dinamis seperti menu dropdown, tombol, slideshow, dan animasi lainnya.

Bahkan dengan fitur yang sederhana, Javascript bisa mempengaruhi pengalaman pengguna yang signifikan. Dalam tutorial Javascript ini, Sobat Sipil akan mempelajari bagaimana membuat kode Javascript dasar sebagai dasar dari pengembangan website. Selamat membaca!

Kelebihan Tutorial Javascript

1️⃣ Mudah dipelajari: Bahasa pemrograman ini mudah dipelajari, bahkan bagi pemula sekalipun. Javascript menggunakan bahasa yang jelas dan mudah dipahami, serta terdapat banyak referensi dan tutorial di internet.

2️⃣ Cocok untuk pengembangan web: Seperti yang telah disebutkan, Javascript sangat cocok untuk pengembangan web dan bisa memberikan tampilan yang interaktif dan efek yang dinamis pada halaman web.

3️⃣ Banyak tools: Ada banyak tools dalam ekosistem Javascript yang berguna untuk pengembangan web, seperti AngularJS, React, dan Vue.js. Tools ini membantu mempercepat pengembangan website dengan skill Javascript.

4️⃣ Populer: Karena popularitasnya, banyak perusahaan besar seperti Facebook, Microsoft, dan Google menggunakan Javascript sebagai bahasa pemrograman utama dalam pengembangan aplikasi mereka.

5️⃣ Komunitas besar: Ada banyak komunitas online Javascript yang besar dan aktif. Jadi, jika Sobat Sipil mengalami kesulitan saat belajar atau mengembangkan proyek menggunakan Javascript, Sobat Sipil bisa bergabung dengan komunitas dan bertanya di forum mereka.

6️⃣ Terus berkembang: Karena terus berkembang, Javascript selalu memiliki pembaruan dan update terbaru yang memungkinkan pembuatan website yang lebih efektif dan menarik bagi pengunjung.

7️⃣ Mendukung mobile: Javascript juga mendukung pengembangan aplikasi mobile. Maka dari itu, skill Javascript tidak hanya bermanfaat untuk pengembangan web, tetapi juga mobile app.

Kekurangan Tutorial Javascript

1️⃣ Keamanan: Karena sifatnya yang berjalan di sisi client, Javascript lebih rentan terhadap exploitasi keamanan. Meskipun ada banyak alat keamanan, Sobat Sipil harus tetap berhati-hati dan menghindari kerentanan terhadap serangan XSS dan CSRF.

2️⃣ Kompatibilitas browser: Javascript tidak selalu kompatibel dengan semua browser. Beberapa versi lama browser dapat membuat beberapa fitur Javascript tidak berfungsi. Sehingga Anda harus memastikan bahwa Anda memeriksa apakah skrip Anda dapat berjalan di semua browser.

3️⃣ Kinerja: Karena skrip Javascript dan referensi lain harus diunduh setiap kali halaman dimuat, ini dapat mempengaruhi kecepatan website. Meminimalkan ukuran CSS, Javascript dan gambar dapat membantu meningkatkan kinerja website Anda.

4️⃣ Rentang fungsionalitas: Javascript lebih cocok digunakan untuk efek visual dan interaktif daripada pemrosesan data atau tugas yang lebih kompleks.

5️⃣ Debugging yang sulit: Karena banyaknya kode scripting dalam halaman web, sulit untuk menentukan sumber masalah dalam kode JavaScript jika terjadi kesalahan. Beberapa tools dan fitur debugging tersedia dalam editor kode seperti Visual Studio Code dan Chrome Developer Tools.

6️⃣ Perkembangan yang cepat: Dalam pengembangan yang sangat dinamis, banyak versi Javascript yang berbeda dan jadwal yang berbeda sering diberlakukan dan sulit untuk mengikuti semua update.

7️⃣ Rentang penggunaan: Beberapa kasus penggunaan lainnya sederhana seperti contact form validation, form submit confirmation box, dan animasi yang mudah dapat berjalan dengan tanpa Javascript. Sehingga Javascript tidak selalu diperlukan di semua website.

Mengenalkan Dasar-dasar Javascript

Kode Javascript bisa dimasukkan ke dalam tag script dalam suatu halaman web. Kode ini bisa diletakkan di dalam tag head atau tag body.

Contohnya, untuk memasukkan kode Javascript di tag head:


<head>
  <script type="text/javascript">
    // kode Javascript kamu
  </script>
</head>

Sedangkan untuk memasukkan kode Javascript di tag body:


<p>Ini paragraf yang dihasilkan oleh HTML.</p>
  <script type="text/javascript">
    // kode Javascript kamu
  </script>

Perhatikan bahwa script tag perlu menyertakan tipe atribut dengan nilai text/javascript. Hal ini membantu browser memahami dan melakukan kompilasi kode dengan baik. Jadi, pastikan Sobat Sipil menambahkan nilai atribut ini pada script tag di dalam tag head atau tag body.

Menulis Kode Javascript yang Efektif

1️⃣ Komentari Kode: Komentar digunakan untuk menjelaskan tujuan spesifik dari kode Javascript yang Sobat Sipil tulis. Komentar mengurangi kebingungan dalam membaca kode dan dapat membantu jika Sobat Sipil harus mengubah atau membuat tambahan pada kode di masa depan.

2️⃣ Memformat Kode: Memformat kode JavaScript dengan benar membantu mencegah kesalahan tipografi atau kesalahan penulisan kode. Hal ini juga membuat kode lebih mudah dibaca dan dipahami oleh orang lain.

3️⃣ Memanfaatkan Variabel: Variabel adalah komponen penting dalam penulisan kode Javascript yang efektif. Variabel dapat menyimpan nilai dan menggunakannya untuk mengumpulkan atau memanipulasi data.

4️⃣ Penggunaan Operator: Memahami operator Javascript adalah kuncinya. Operator ini digunakan untuk memanipulasi data dan variabel di dalam skrip. Operator aritmatika (penjumlahan, pengurangan, pembagian, dan perkalian) dan operator logika (&&, ||, !) adalah beberapa operator yang umum digunakan dalam Javascript.

5️⃣ Menambahkan Kontrol Alur: Kontrol Alur digunakan untuk membuat percabangan pada kode. Statement pengkondisian seperti if/else, pengulangan seperti for/while, dan switch statement memungkinkan pengembang web berinteraksi dengan elemen HTML sesuai hukum bisnis yang diberlakukan.

Contoh sederhana penggunaan variabel:


let nama = "John";
console.log(nama);

Contoh sederhana penggunaan operator:


let x = 5;
let y = 10;
console.log(x + y);

Contoh sederhana penggunaan statement pengkondisian:


let x = 10;
if (x > 0) {
  console.log('Positif');
} else if (x < 0) {
  console.log('Negatif');
} else {
  console.log('Nol');
}

Dasar-dasar Pemrograman Menggunakan Javascript

Javascript sendiri dikembangkan oleh Brendan Eich pada tahun 1995. Awalnya, bahasa ini bernama Mocha, lalu berubah menjadi LiveScript, dan akhirnya berganti nama menjadi Javascript. Referensi resmi untuk Javascript adalah ECMAScript. Saat ini, versi terbaru Javascriptnya adalah ECMAScript 2015 atau ES6.

Javascript memungkinkan pengembang web membuat aplikasi yang lebih dinamis dengan fitur seperti:

✔️ Storing and manipulating data
✔️ Displaying or hiding parts of a web page
✔️ Navigating to a new page
✔️ Validating user input
✔️ Shopping carts
✔️ Image carousels and slideshows

Javascript memungkinkan interaksi bidirectional antara halaman web dan pengguna. Berikut ini merupakan beberapa komponen penting yang harus Sobat Sipil kuasai:

1️⃣ Variabel: Variabel digunakan untuk menyimpan informasi atau nilai yang bisa berubah-ubah selama perjalanan program.

2️⃣ Fungsi: Fungsi adalah blok kode yang masing-masing memiliki tugas atau kegunaan tertentu.

3️⃣ Objek: Objek adalah tipe data yang dapat menyimpan informasi kompleks, seperti array, nilai boolean, atau bahkan fungsi. Misalnya, sebuah objek barang-barang yang dijual di e-commerce bisa memiliki atribut seperti harga atau jumlah.

4️⃣ Array: Array adalah struktur data khusus di Javascript yang berkumpul dari sejumlah variabel atau nilai lain. Array sangat berguna ketika mana Sobat Sipil membutuhkan data elemen terstruktur.

5️⃣ If / Else: Kontrol Alur ini memungkinkan pengembang web untuk memeriksa kondisi tertentu dan mengeluarkan tindakan yang sesuai, atau berkelanjutan ke pengujian berikutnya jika kondisi tidak terpenuhi.

Javascript di Praktekkan di HTML

Javascript adalah bahasa programming sisi client atau front-end. Konten dan kode HTML dapat diprogram dengan menggabungkan Javascript. Berikut ini merupakan contoh kode Javascript yang menampilkan popup window saat halaman web dimuat:


<html>
  <head>
  </head>
  <body onload="alert('Welcome to my website!');">
  </body>
</html>

Pada contoh kode tersebut, fungsi alert() diwaktu onload menjalankan tampilan pop-up saat halaman berhasil dimuat.

Berikut adalah contoh kode lain yang menggunakan setTimeout untuk memanggil popup window setelah 5 detik:


<html>
  <head>
  </head>
  <body>
  <script>
    setTimeout(function(){
      alert("Hello, welcome to my website!");
    }, 5000);
  </script>
  </body>
</html>

Manipulasi Web Elements Dengan Javascript

Javascript memungkinkan pengguna untuk memanipulasi elemen HTML dengan melakukan perubahan pada atribut dan nilai dari elemen tersebut. Beberapa contoh case digunakan sebagai latihan terbaik adalah:

✔️ Mengubah teks pada halaman web.
✔️ Mengubah atribut elemen HTML seperti warna background.
✔️ Menambah atau menghapus elemen HTML yang merapihkan tampilan halaman.
✔️ Memvalidasi form pengisian sebelum dikirim ke server.

Bagaimana cara untuk menggambar gambar ke dalam canvas HTML menggunakan Javascript?

Contoh kode sederhana menggambar logo Javascript:


<html>
  <head>
    <title>Belajar menggambar ke dalam Canvas HTML dengan Javascript</title>
  </head>
  <canvas id="logo"></canvas>
  <script>
    const canvas = document.getElementById('logo');
    const context = canvas.getContext('2d');
    context.beginPath();
    context.moveTo(20, 20);
    context.lineTo(100, 20);
    context.lineTo(60, 70);
    context.lineTo(20, 20);
    context.strokeStyle = '#FF0000';
    context.stroke();
  </script>
</html>

Ketika kode dipanggil, canvas HTML akan muncul dan sebuah segitiga merah akan digambar di dalamnya.

Penggunaan Array dan Loop dalam Javascript

Javascript memiliki struktur data dalam bentuk array. Anda dapat menggunakan loop for atau while untuk mengulangi tindakan tertentu pada setiap elemen dalam sebuah array dan untuk membuat kode lebih mudah dipelajari dan ditulis.

Fungsi dasar dari sebuah array adalah untuk menyimpan kumpulan data, dan loop digunakan secara umum untuk mengakses semua data dalam sebuah array. Penulisan loop di Javascript antara lain:

1️⃣ For Loop: For loop takes three different expressions. Expression 1 adalah initialisation, expression 2 adalah test condition, dan expression 3 adalah increment/decrement.


for (initialisation; test condition; increment/decrement) {
  // statement code to execute
}

Contoh kode for Loop:


let numbers = [0, 2, 4, 6, 8];
for (let i = 0; i < numbers.length; i++) {
  console.log(numbers[i]);
}