free web hit counter

Tutorial Node Red: Membuat Alur Kerja IoT Lebih Mudah

Contents: show

Memahami Node Red dan Fungsinya

Sobat Sipil, apakah kamu sedang mencari cara untuk mempermudah pembuatan alur kerja Internet of Things (IoT)? Node Red mungkin bisa menjadi salah satu solusinya. Node Red adalah alat open source yang dibuat oleh IBM dengan tujuan mempermudah pembuatan alur kerja (workflow) IoT. Dalam artikel ini, kita akan membahas tutorial node red secara detail, mengapa node red begitu populer, apa kelebihan dan kekurangannya, serta cara penggunaannya secara umum.

Kelebihan Dan Kekurangan Tutorial Node Red

Kelebihan :

1. Node red mempermudah programming alur kerja IoT dengan cara yang lebih visual. Dalam node red, kamu dapat menghubungkan beberapa node dengan cara yang familiar seperti memasukkan puzzle kepada lubang yang sesuai. Node red juga menyediakan lebih dari 1000+ library node(npm).
2. Dalam node red, setiap node memiliki warna yang berbeda untuk mempermudah kamu mengenali fungsi dari setiap node. Ada beberapa jenis node yang tersedia, dari input/output, transform, function, network & API, storage, dan advanced. Hal ini memberikan kemudahan saat kamu membuat alur kerja terhubung ke internet.
3. Node red memiliki dukungan yang tinggi pada beberapa perangkat IoT, seperti Raspberry Pi, Beaglebone, dan Azure IoT.
4. Node red dapat diintegrasi dengan mudah dengan layanan cloud seperti IBM Cloud atau Amazon AWS.
5. Node red juga mendukung flow-based programming, yang memungkinkan kamu membangun alur kerja IoT tanpa perlu menulis kode dari awal.

Kekurangan :

1. Terkadang, fitur visualnya kurang fleksibel jika dibandingkan dengan pemrograman secara langsung ke kode.
2. Kurangnya dukungan secara langsung untuk bahasa pemrograman tertentu, seperti Python, membuat pengguna harus belajar node red pada bahasa yang relatif baru.
3. Banyaknya pilihan node di antara node red mungkin bisa menjadi petaka untuk digunakan oleh pengguna yang pemula.
4. Ada beberapa kasus penggunaan node red pada IoT yang sebaiknya tidak dilakukan di dalam node red. Misalnya saja, dalam kasus-kasus di mana kecepatan transmisi data sangat penting.
5. Kemudahan pemakaian dari node red menyebabkan sebagian pengguna tidak memahami bagaimana mekanika program yang sesungguhnya berjalan di balik fitur visualnya.
6. Penggunaan node red di tingkat professionan membutuhkan pemahaman terhadap konsep-konsep seperti Node-Red API, Javascript atau MQTT.
7. Node red cukup mengambil tempat pada memory storage, yang mungkin akan merugikan pengguna yang memiliki perangkat IoT dengan storage yang terbatas.

Cara Penggunaan Node Red

Untuk menggunakan node red, kamu perlu mengunduh node js dan install sebagai add on pada aplikasi node red yang sudah terpasang. Langkah-langkah selengkapnya adalah sebagai berikut:
1. Unduh dan instal node.js pada komputer kamu, https://nodejs.org/en/download/
2. Unduh node-red dari http://nodered.org/. Install pada komputer kamu
3. Setelah aplikasi terinstal, kamu akan menjalankan node-red dengan mengunjungi alamat http://localhost:1880/
4. Setelah aplikasi node-red terbuka, kamu akan melihat node-red terdiri dari 3 kolom pada bagian tengah. Bagian paling kiri menunjukkan sumber node input yang terhubung pada output di bagian paling kanan. Oleh karena itu, kamu memerlukan setidaknya satu node input dan satu node output untuk memulai alur kerja.
5. Untuk menambahkan node baru, klik kanan pada area kerja dan pilih filter node yang sesuai dengan fungsi yang kamu inginkan. Node baru akan muncul di kolom tengah.
6. Untuk menghubungkan node, cukup tarik koneksi dengan mouse dari output node kiri ke input node kanan. Sebuah garis merah di antara kedua node akan terlihat ketika koneksi berhasil.
7. Setelah semua node terpasang, klik β€œdeploy” untuk menjalankan flow atau β€œinject” untuk mengirimkan sinyal atau data.

Tabel Tutorial Node Red

Komponen Keterangan
Node Bentuk fisik dari eksekusi tugas dalam alur kerja,
Flow Susunan dari node yang saling terhubung dan bergantung satu sama lain pada suatu task atau eksekusi.
Workspace Area kerja dimana kamu membuat alur kerja.
Palette Daftar node yang tersedia untuk digunakan dalam alur kerja pada node red.
Debug Panel Panel yang menampilkan informasi mengenai hasil output dari node.
Edit Node Panel untuk mengedit setiap node ketika terdapat kesalahan atau perubahan dalam alur kerja.
Settings Panel untuk mengubah pengaturan workspace dan alur kerja pada node red.

FAQ (Frequently Asked Questions)

1. Apakah kelebihan menggunakan node red pada pembuatan alur kerja IoT?
πŸ‘‰ Node red mempermudah programming alur kerja IoT dengan cara yang lebih visual. Dalam node red, kamu dapat menghubungkan beberapa node dengan cara yang familiar seperti memasukkan puzzle kepada lubang yang sesuai. Node red juga menyediakan lebih dari 1000+ library node(npm). Dalam node red, setiap node memiliki warna yang berbeda untuk mempermudah kamu mengenali fungsi dari setiap node.

2. Apakah penggunaan node red dapat diintegrasi dengan layanan cloud?
πŸ‘‰ Iya, node red dapat diintegrasi dengan mudah dengan layanan cloud seperti IBM Cloud atau Amazon AWS.

3. Apakah setiap node di node red memiliki warna yang berbeda?
πŸ‘‰ Iya, dalam node red, setiap node memiliki warna yang berbeda untuk mempermudah kamu mengenali fungsi dari setiap node.

4. Apakah sangat disarankan bagi pengguna yang tidak memiliki latar belakang programming untuk menggunakan node red?
πŸ‘‰ Ya, node red memiliki visual programming tools yang mempermudah pengguna yang tidak memiliki latar belakang coding untuk menggunakannya.

5. Apakah ada kekurangan dalam penggunaan node red?
πŸ‘‰ Ya, ada beberapa kekurangan antara lain kurangnya dukungan secara langsung untuk bahasa pemrograman tertentu, seperti Python, terkadang fitur visualnya kurang fleksibel jika dibandingkan dengan pemrograman secara langsung ke kode.

6. Apakah node red hanya bisa digunakan pada perangkat tertentu saja?
πŸ‘‰ Tidak, node red dapat digunakan pada beberapa perangkat IoT, seperti Raspberry Pi, Beaglebone, dan Azure IoT.

7. Apakah penggunaan node red memakan banyak space pada memory storage?
πŸ‘‰ Iya, node red cukup mengambil tempat pada memory storage, yang mungkin akan merugikan pengguna yang memiliki perangkat IoT dengan storage yang terbatas.

8. Apakah tutorial node red sulit dipahami oleh pemula?
πŸ‘‰ Tidak, pada dasarnya, tutorial node red disusun dengan bahasa yang mudah dimengerti sehingga bisa dipahami oleh pemula.

9. Apakah node red cocok bagi pengguna yang ingin membuat proyek IoT yang kompleks?
πŸ‘‰ Ya, node-red cocok bagi pengguna yang ingin membuat proyek IoT yang kompleks karena mudah digunakan dan memiliki banyak pilihan node yang dapat digunakan.

10. Apakah Node red gratis?
πŸ‘‰ Ya, Node Red adalah software open source yang dapat digunakan secara gratis.

11. Apakah node red mempermudah dalam melakukan integrasi dengan perangkat IOT?
πŸ‘‰ Ya, satu keuntungan utama dari node red adalah kemampuannya untuk mengintegrasikan dengan berbagai jenis perangkat IOT.

12. Apakah tutorial node red membutuhkan skill coding?
πŸ‘‰ Ya, tutorial node red membutuhkan keterampilan programming karena beberapa node-red flow-elements memungkinkan kamu menuliskan kode atau bahasa pemrograman.

13. Apakah node red terdapat fitur untuk mengecek bug dan error?
πŸ‘‰ Ya, node red memiliki fitur debug panel yang memungkinkan kamu mengecek bug dan error yang terdeteksi pada setiap node yang digunakan pada sebuah alur kerja.

Kesimpulan

Itulah tutorial node red beserta keuntungan dan kelemahan penggunaannya. Memiliki interface visual untuk membangun alur kerja IoT, node red bisa menjadi solusi efektif untuk memudahkan proses programming. Namun, terdapat kekurangan dalam penggunaannya, seperti tidak mendukung beberapa bahasa pemrograman seperti Python dan terkadang kurang fleksibel dalam membuat fitur visual. Dalam kesimpulan, kita dapat menyimpulkan bahwa node red sangat berguna dan mudah digunakan terutama bagi pengguna yang tidak memiliki latar belakang programming. Jangan khawatir, jika kamu menemui bug atau error, node red juga dilengkapi dengan fitur debug panel untuk membatu dalam mengecek bug yang terdeteksi pada setiap node yang digunakan pada sebuah alur kerja. Dengan kata lain, node red merupakan alat yang sangat berguna dalam membangun alur kerja IoT yang kompleks.

Kata Penutup

Semua informasi yang terdapat pada artikel ini merupakan hasil penelitian dan observasi dari sejumlah sumber. Kami berharap tutorial node red ini dapat membantu Sobat Sipil dalam memahami secara detail mengenai node red dan membantu kamu untuk mempermudah pembuatan alur kerja IoT. Namun, penggunaan node red tetap tergantung pada kebutuhan dan keahlianmu sebagai pengguna. Kami tidak bertanggung jawab atas segala kerusakan atau kesalahan yang terjadi dalam proses penggunaan software ini.